Sri Mulyani, Terbitkan Surat SBSN Dongkrak Sektor Keuangan

oleh -163 Dilihat

Garisjabar.com- Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan, pemerintah telah menerbitkan Surat Berharga Negara Syariah (SBSN) atau Sukuk Link Wakaf guna mendongkrak sektor keuangan syariah. Selain itu, pemerintah juga akan membangun perumahan berskema syariah tersebut. Jum’at (13/3/2020).

Sehingga disampaikannya dalam laporan tugas Ketua IAEI kepada Wakil Presiden sekaligus Ketua Dewan Penasehat IAEI Ma’ruf Amin dan Ketua Dewan Pertimbangan IAEI Jusuf Kalla.  Dari sisi Sukuk Link Wakaf, ia mengatakan penerbitan sudah dilakukan pada pekan lalu.

Sementara, pada program ini, investor bisa memiliki sukuk yang terintegrasi langsung untuk kegiatan wakaf. 

“Ini bisa dimulai dari Rp50 miliar, jadi kami sudah pecah telur sesuai janji kami ke Bapak (Ma’ruf). Kami sudah terbitkan dan akan kami teliti produk itu agar bisa mudah dipahami para filantropis dan BUMN CSR,” ujar Sri Mulyani, Kamis (12/3/2020).

Namun Ia mengatakan, sosialisasi lebih lanjut akan dilakukan oleh Wakil Ketua IAEI Erick Thohir dalam beberapa pekan ke depan. Bila hasilnya memuaskan, pemerintah bersama IAEI akan menambah volume penerbitannya.

Saat itu, sayangnya, ia enggan mengungkap berapa volume pada penerbitan perdana itu.  Program syariah lain yang juga akan dilakukan adalah mengembangkan perumahan skema syariah. Rencananya, pemerintah akan menggandeng PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk atau BTN yang merupakan bank pelat merah sekaligus spesialis kredit perumahan tersebut.

“Kami undang BTN untuk program ini, kami tingkatkan ekonomi stimulus di 2020 mencapai Rp1,1 triliun untuk penuhi volume pembangunan rumah syariah untuk masyarakat berpenghasilan rendah,” kata dia.

Bendahara negara itu enggan mengelaborasi lebih jauh berapa unit rumah syariah yang akan dibangun bersama BTN. Begitu pula dengan target waktu pembangunan itu.

Namun saja Ia hanya menekankan bahwa pemerintah akan membangun jaringan dengan para perusahaan negara guna melaksanakan program syariah di bidang lain.

“Kami juga akan meminta beberapa BUMN untuk menjadi katalisator dan edukator produk syariah,” ucapnya.

Mantan direktur pelaksana Bank Dunia itu juga mengatakan bakal mengadakan sejumlah program edukasi, seminar nasional dan internasional, hingga sosialisasi berbagai program dan produk syariah. Berbagai hal itu akan digencarkan mulai bulan ini hingga akhir tahun ini.

Beberapa kegiatan itu, yaitu Ramadan Economic Forum, Economic Syariah Energy, Silatnas dan Halal Bihalal serta Halal Expo, dan Economic Zakat Wakaf and Islamic Filantrophy (ZAFIN). Kemudian, Forum Riset Ekonomi dan Keuangan Syariah, Indonesia Syariah Economic Festival, dan lainnya. (Rht)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *